Kacamata Sangihe White-eye Zosterops Nehrkorn

Sangihe White-eye Zosterops nehrkorn terancam punah
Burung Kacamata sangihe atau (Zosterops nehrkorni) adalah salah satu dari spesies burung keluarga kacamata.

Kacamata sangihe in merupakan hewan endemik dari Kepulauan Sangihe, Indonesia dan merupakan salah satu dari sekitar beberapa jenis burung kacamata ( pleci ) yang terdapat di Indonesia.

Burung endemik pulau Sangihe ini tergolong jenis burung langka di Indonesia, karena keberadaan burung kacamata sangihe ini terancam punah yang oleh IUCN Redlist dan birdlife dimasukkan dalam status konservasi kritis ( Critically Endangered ), diperkirakan burung endemik Sangihe ini jumlahnya kurang dari 50 ekor burung dewasa.

Dulunya burung ini dianggap sebagai bagian dari spesies Zosterops atrifrons (Kacamata dahi-hitam), namun kemudian spesies kacamata dahi-hitam ini dibedakan menjadi tiga spesies yakni Zosterops atrifrons, Zosterops stalkeri (Kacamata seram), dan Zosterops nehrkorni (Kacamata sangihe).

Pembenaran
Spesies ini memenuhi syarat sebagai sangat terancam punah karena tampaknya untuk bertahan hidup dalam jumlah kecil hanya pada satu tempat, di mana habitatnya terus dihancurkan dan rusak, sehingga rentang keseluruhan dan populasi cenderung menurun.

Catatan Taksonomi
Zosterops atrifrons (Sibley dan Monroe 1990, 1993) telah dibagi menjadi Z. atrifrons, Z. nehrkorni dan Z. stalkeri berikut Rasmussen et al. (2000b).

Identifikasi
12 cm. Kecil, arboreal, warbler-seperti burung. Kaya upperparts zaitun hijau dengan mencolok pantat kuning-hijau dan gelap ekor hijau-hitam. Hitam dahi, luas putih mata cincin. Dagu kuning cerah, tenggorokan dan undertail-bulu, sisa hamster seputih mutiara dengan sisi-sisi abu-abu. RUU oranye pucat dan kaki. Suara Kontak panggilan tampaknya tipis dan bernada tinggi daripada Z. atrifrons. spp serupa. yang terkait Black-fronted Z. White-eye atrifrons sedikit lebih kecil, kusam dan memiliki bagian telanjang gelap.

Distribusi dan Populasi
Spesies ini dibatasi untuk Sangihe, Indonesia, dimana sampai tahun 1996 itu dikenal hanya dari spesimen sejarah tunggal dan dengan demikian sangat mungkin sudah langka pada abad ke-19.

Hal itu terlihat dua kali pada tahun 1996 dan suara-tercatat pernah keluar dari penghitungan titik 148 pada tahun 1999 (Riley 2002) dari satu lokasi (Gunung Sahendaruman dan berdekatan Sahengbalira).

Hal ini dianggap sebagai sangat langka dan jarang ditemui di sisa 8 km 2 dari habitat yang sesuai. Sementara belum ada perkiraan populasi, kemungkinan bahwa kurang dari 50 individu dewasa bertahan hidup.

Populasi pembenaran
Populasi diperkirakan jumlahnya kurang dari 50 individu dan individu dewasa. Perkiraan ini berasal dari analisis catatan terbaru dan wilayah habitat yang tersisa (BirdLife International 2001).

Trend pembenaran
Hilangnya hutan dan degradasi terus menjadi ancaman di pulau Sangihe dan sebagai hasil spesies ini diduga berada di penurunan, meskipun tingkat kemungkinan penurunan belum diperkirakan.

Ekologi
Ini sering pergi pertengahan lantai ke kanopi atas hutan Ridgetop broadleaved primer, sering dengan kepadatan tinggi Pandanus sp., Di mana ia gleans serangga daun dan mungkin juga hijauan pada buah. Tampaknya harus benar-benar terbatas pada ketinggian antara 750 m dan 1.000 m.

Ancaman
Sebenarnya seluruh pulau Sangihe telah digunduli dan dikonversi menjadi lahan pertanian. Populasi sangat kecil spesies ini di wilayah habitat yang tersisa menunjukkan bahwa hal itu dibatasi oleh beberapa spesialisasi yang tidak dikenal atau ancaman, berpotensi persyaratan untuk rentang besar di mana untuk mencari buah, atau mungkin penghancuran tikus diperkenalkan Rattus spp.

Apapun alasannya, indikasi yang jelas adalah bahwa hal itu sangat rentan terhadap hilangnya habitat terus di pinggiran hutan yang lebih rendah. Inisiatif pemerintah untuk menanam jenis pohon eksotis, awalnya di dataran rendah, kini dikabarkan berlangsung di 700-900 m, lebih mengancam sisa area kecil hutan asli (Sykes 2009) .

Tindakan konservasi yang dilakukan
Itu Gunung Sahendaruman "hutan lindung" nominal menghemat beberapa habitat yang tersisa, meskipun beberapa langkah telah diambil untuk memastikan kemanjurannya.

Sejak tahun 1995, "Aksi Sampiri" Proyek telah bekerja untuk konservasi keanekaragaman hayati di Sangihe Talaud dan, melakukan penelitian lapangan, program kesadaran konservasi (termasuk desa dan sekolah pertemuan, pembagian selebaran dll), dan mengembangkan ide-ide untuk penggunaan lahan di masa depan melalui perjanjian antara pihak yang berkepentingan.

Akibatnya, rencana sedang berlangsung untuk mereklasifikasi yang ada 4 km 2 dari "hutan lindung" di Gunung Sahengbalira sebagai suaka margasatwa (dengan daerah inti sebagai cagar alam yang ketat), meskipun proses ini mungkin memakan waktu 2-3 tahun.

Selanjutnya, Wildlife Conservation Society mulai empat tahun kerja proyek Sangihe pada tahun 2007, yang akan memberikan kesempatan untuk melindungi habitat yang tersisa dan dasar untuk bekerja lebih lanjut.

Wildlife Conservation Society juga bekerja di pulau sejak tahun 2007 berusaha untuk mempromosikan penggunaan lahan simpatik dan pengembangan oleh desa-desa sekitar Gunung Sahengbalira (N. Brickle in litt. 2010) .

Tindakan konservasi yang diusulkan
Melakukan survei lebih lanjut untuk spesies di patch hutan yang tersisa di pulau (misalnya Gunung Awu). Memastikan perlindungan yang efektif dari habitat di Gunung Sahendaruman.

Mendukung usulan untuk gazetting cepat sisa hutan di Gunung Sahengbalira sebagai cagar alam yang ketat. Lanjutkan program pendidikan konservasi. Mendorong staf kehutanan untuk membangun kehadiran permanen di pulau itu.
Sumber : birdlife

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel